Wednesday, July 04, 2007

Terasa Suasana Bali

Dua minggu yang lalu, aku pergi ke suatu acara, yaitu Bali Show yang diselenggarakan di Yokohama.
Di sana ada macam-macam acara seperti pentas tari Bali dan gameran serta buka banyak gerai bersangkut Bali.


Salah satu kelompok pecinta tarian Bali. Pemainnya semua orang Jepang.

Di sana, aku dapat bantal guling. Setelah kembali ke Japang, aku kadang-kadang cari guling, tapi jarang ada dan walopun ada, harganya mahal.
Tetapi, akhirnya aku dapet! Harganya murah lagi, cuman 1,000yen. Kalo rupiah, sekarang berapa ya? sekitar Rp.75.000 kali. Menurut orang Indonesia, untuk guling, harga itu mahal ga? Aku ga pernah beli guling, jadi kurang tahu harganya di Indonesia.



Habis beli guling dan pas mau pulang, aku ketemu sama teman orang Indonesia.
Kata dia, "Oh beli bantal Bali, ya!"
Kok ada bantal guling khas Bali? Aku baru tau.
Asal bantal guling, apa aja boleh. Sekarang aku enak tidur setiap malam.
Pacarku juga kayaknya nyesal deh karena dia ngga jadi beli.

10 comments:

oketo.nyoman said...

Aneh ?! Orang Jepang pintar tari bali, saya orang bali malah tidak bisa !

Mungkin karena ada motif benang emas berwarna kuning, maka sering disebut bantal bali.

Salam

katie said...

waaa ada semacam bali show toh di jepang yah? trus orang jepang pula yang nariin. sugoii ~ *pachi pachi pachi* ada gamelan juga! :D hebat~

klo disini kayaknya harga guling 75rb kayaknya ga terlalu mahal kok sensei :D ~

mayu said...

>oketoさん
nggak aneh loh~. Banyak orang jepang gemar tari bali dan gameran.
Aku sering ketemu sama orang Jepang yang lagi belajar tari ato gameran di Ubud.
Tapi, kalo aku nggak bisa tari dan main gameran, yang bisa, membatik(tapi sampai menggambar dengan canting)

Iya,betul kainnya seperti khas Bali dan emang aku sering ketemu kain2 seperti itu di toko2 dan restran di Bali.
Tapi, kalo orang Bali asli, biasanya pake kain seperti itu di kehidupan sehari-hari seperti Batik untuk orang Jawa?

>katie
oh, kalo bantal yang harganya 75ribu, tidak terlaru mahal ya.Apalagi sarung bantal sudah dipasang. Belanjaan bagus ya.

Wenda said...

wahh...gulingnya lucuuu!!!
kasian juga pacarnya mayumi-san, ga dapet guling...
heheheheh

mayu said...

Halo Wenda! Hisasiburi.
Gimana belajar di Cina? Masih di sana kan?

Bantalnya setiap malam aku pake.
Jadi kalo pacar pake bantalku waktu tidur siang aja. Kasihan yaa.

Elly said...

pengen ke jepang, kapan ya....

mayu said...

>elly
Makasih datang ke blogku.
elly sekarang tinggal di Indonesia ya? Silakan menikmati suasana Jepang dalam blogku ya.

witara said...

Mayu-san,

Saya juga orang Bali (dari Singaraja/ Bali Utara).
Rencana mau ke Takatsuki, Osaka utk training + kerja selama 1 tahun
Apakah mayu-san punya teman orang bali yang ada di jepang?

Salam
k_witara@yahoo.com

mayu said...

>witara,
terima kasih datang ke blogku.

Maaf, aku tidak punya teman orang Bali di Jepang... Kalau di Bali, aku punya. Sory ya tidak bisa membantu Witara.
Tapi kalau nanti Witara akan di Kota Takatsuki,di sebelah kotanya, Kota Ibaraki punya International frendship Assosiation of Ibaraki(茨木市国際親善都市協会). Assosiation ini mengadakan berbagai acara untuk orang asing dan membuka kursus bahasa Jepang juga.
Kalau Witara berminat padanya, silakan coba kunjungi.Siapa tahu bisa ketemu dengan orang Indonesia.
http://www.ifai.jp/index.html
茨木市国際親善都市協会
(bahasa Jepang only)

mayu said...

>Witara,
Oh, yah, aku baru ingat,
Oketo-san(yang kasih komenter pertama) adalah orang Bali. Bagaimana kalau kunjungi situs oketo.nyoman-san. klik nama saja, langsung ke situs dia.